Wow

9 Fakta Menarik Suku Maya

9 Fakta Menarik Suku Maya
Kerajaan suku Maya mencapai puncaknya pada sekitar 800 M, tetapi kebanyakan dari mereka secara misterius runtuh pada abad-abad berikutnya.

Kerajaan suku Maya terakhir ditaklukkan oleh Spanyol pada akhir abad ke-17. Sekitar 7 juta orang suku Maya masih ada sampai sekarang di Meksiko, Guatemala, Belize, El Salvador dan Honduras. Beberapa dari mereka masih mengikuti tradisi leluhur kunonya.

1. Suku Maya sebenarnya masih ada dan hidup di seluruh dunia

saga.co.uk

Meskipun peradaban suku Maya kuno yang perkasa runtuh berabad-abad yang lalu, orang-orang suku Maya masih mendiami dunia. Faktanya, ada lebih dari 7 juta orang suku Maya yang masih hidup di wilayah kerajaan kuno saat ini.

Banyak dari mereka mencoba untuk mempertahankan bagian-bagian dari budaya suku Maya kuno sementara yang lain lebih berasimilasi dengan budaya modern di daerah mereka tinggal.

Dilansir dari ancient.eu, populasi terbesar suku Maya modern dapat ditemukan di daerah-daerah tertentu di Meksiko (terutama negara bagian Yucatan, Campeche, Quintana Roo, Tabasco dan Chiapas), Guatemala, Belize, El Salvador dan Honduras barat.

2. Suku Maya memiliki keterampilan menulis tingkat lanjut

ebela.in

Banyak prestasi dari peradaban suku Maya dapat dikaitkan dengan fakta sederhana bahwa suku Maya mampu berkomunikasi dan melestarikan pengetahuannya dengan cara yang sangat efisien melalui keterampilan menulis mereka yang canggih.

Bahasa tulisan suku Maya dalam bentuk hieroglif (mirip dengan peradaban Mesir kuno), dan mereka menggunakannya untuk menulis di atas batu, kayu dan bahkan dalam buku-buku yang terbuat dari kulit pohon ara yang lembut.

Para peneliti sebelumnya berpikir untuk waktu yang lama bahwa bahasa tulisan suku Maya dikembangkan sekitar 1.700 tahun yang lalu, tetapi temuan menunjukkan bahwa itu mungkin jauh sebelumnya, sekitar 2.300 tahun yang lalu.

3. Menurut kalender suku Maya, dunia seharusnya berakhir pada tahun 2012

dreamstime.com

Berdasarkan laporan National Geographic, kalender suku Maya adalah salah satu pencapaian terbesar dari peradaban kuno. Bukan hanya karena pengamatan suku Maya terhadap langit dan pemahaman mereka tentang waktu sangat mengagumkan pada zaman itu, tetapi juga karena kalender telah menyebabkan banyak kehebohan di zaman modern.

Menurut kalender suku Maya, akhir dunia seharusnya terjadi pada 21 Desember 2012, tetapi kita jelas masih di sini. Dan memang, tanggal dalam kalender suku Maya sebenarnya tidak menandakan akhir dunia, hanya akhir dari salah satu yang disebut periode penciptaan dalam kalender hitungan panjang suku Maya.

Di satu sisi, akhir dari periode penciptaan suku Maya mirip dengan akhir tahun yang sekarang kita rayakan setiap 31 Desember, jadi sudah pasti tidak ada yang perlu ditakutkan.

4. Suku Maya melakukan beberapa hal aneh kepada anak-anaknya

maya-news.com

Orang-orang suku Maya kuno memiliki beberapa ide yang sangat tidak biasa mengenai bagaimana anak-anak mereka harus terlihat, ide-ide yang saat ini akan dianggap kasar. Sebagai contoh, kelas atas suku Maya menempelkan papan pada dahi bayi untuk membuat permukaan rata, yang tampaknya merupakan tampilan yang diinginkan saat itu.

Mereka juga menggantung benda-benda tertentu di depan mata bayi yang baru lahir, dan membuat gigi anak-anak runcing atau membuat lubang yang akan diisi dengan batu giok. Kebiasaan lain yang aneh, mereka melibatkan penamaan anak-anak sesuai dengan hari di mana mereka dilahirkan karena setiap hari dalam setahun memiliki nama khusus untuk anak laki-laki dan perempuan.

5. Pengorbanan darah merupakan hal yang umum bagi suku Maya

nationalgeographic.com

Banyak kebiasaan sehari-hari suku Maya kuno yang tak lazim. Pengorbanan darah kepada para dewa adalah hal yang umum di antara suku Maya. Anak-anak kecil biasanya menjadi pilihan utama untuk pengorbanan seperti itu karena jiwa mereka murni, yang diyakini membawa kemakmuran.

Pada beberapa kesempatan, budak atau tawanan perang digunakan sebagai pengganti anak-anak. Salah satu fakta suku Maya yang paling mengejutkan mengungkapkan bahwa beberapa orang suku Maya modern masih melakukan pengorbanan darah, tetapi mereka tentu saja tidak menggunakan darah manusia. Mereka menggunakan darah sapi atau ayam sebagai gantinya.

6. Suku Maya memiliki pengetahuan mendalam seputar pengobatan

healthywaymag.com

Obat-obatan suku Maya jelas tidak mungkin berevolusi seperti obat modern. Namun dibandingkan dengan peradaban lain pada waktu itu dan banyak peradaban yang hidup berabad-abad setelah suku Maya kuno, mereka memiliki pengetahuan mendalam tentang tubuh manusia dan kemungkinan cara penyembuhannya.

Hal ini disebabkan oleh fakta sederhana bahwa obat-obatan, seperti juga hampir semua bidang kehidupan lainnya, terkait erat dengan agama, sehingga beberapa orang terpilih yang diizinkan untuk sembuh diberi pendidikan yang sangat baik.

Tabib suku Maya disebut dukun, dan meskipun sebagian dari penyembuhannya bergantung pada sihir dan niat baik para dewa, mereka tahu bagaimana menjahit luka dalam (menggunakan rambut manusia), menyembuhkan patah tulang, dan bahkan melakukan beberapa hal yang dilakukan dokter gigi.

Karena banyak praktik spiritual yang merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari di kerajaan suku Maya kuno, seharusnya tidak mengejutkan mengetahui bahwa berbagai obat halusinogen alami digunakan untuk pengobatan. Tetapi solusi alami ini tidak hanya digunakan untuk menghubungkan orang dengan dunia spiritual, tetapi juga digunakan sebagai obat penghilang rasa sakit. Pengetahuan luas suku Maya tentang tanaman yang dapat digunakan dalam pengobatan sebagian diungkapkan oleh tembikar dan ukiran suku Maya, yang sering menggambarkan ritual penyembuhan.

7. Permainan bola secara signifikan lebih berbahaya pada masa suku Maya

newsela.com

Permainan bola suku Maya yang menakjubkan sangat populer di budaya zaman kuno. Jadi, apa yang begitu berbahaya tentang permainan bola suku Maya? Misalnya, bola memiliki berat sekitar 3,6 kilogram yang cukup untuk menyebabkan cedera serius dengan sendirinya.

Selain itu, permainannya sendiri sangat kejam, memungkinkan (atau bahkan mendorong) para pemain untuk memukul dan menabrak lawan dengan kekuatan penuhnya. Tak perlu dikatakan, banyak pemain meninggal di lapangan, jadi mungkin tidak mengherankan bahwa hanya satu gol yang cukup untuk mengakhiri permainan.

8. Suku Maya adalah penggemar berat sauna

ancientpages.com

Bagian penting dari budaya suku Maya adalah menjadi murni. Seperti dilansir dari olympichottub.com, lagi-lagi kebiasaan tersebut berhubungan dengan agama mereka, jadi seharusnya tidak mengherankan bahwa suku Maya adalah penggemar berat sauna.

Tentu saja, versi sauna mereka sangat berbeda dengan yang kita kenal sekarang, tetapi fasilitasnya serupa, dibangun dari batu dan memiliki lubang kecil di bagian atas langit-langit.

Air dituangkan ke bebatuan panas di dalam bangunan berbatu ini dan menghasilkan uap. Mandi sauna digunakan pada berbagai kesempatan, termasuk untuk menyembuhkan orang sakit, merevitalisasi calon ibu yang baru saja mengandung anak, dan untuk membersihkan tubuh maupun pikiran seseorang agar lebih dekat dengan para dewa.

9. Kehidupan suku Maya antara yang kaya dan miskin sungguh berbeda

thegoldenscope.com

Raja suku Maya dan para bangsawannya yang terhormat tentu saja menjalani kehidupan yang sangat nyaman di istana-istana berbatu yang besar, memiliki semua kebutuhannya, dan mengenakan pakaian berwarna-warni dari bahan-bahan bagus dengan perhiasan.

Di lain sisi, rakyat jelata harus bekerja keras mendapatkan hak mereka untuk hidup di komunitas. Sebagian besar dari mereka bekerja sebagai petani dan atau pengrajin dari pagi hingga malam serta mengenakan pakaian sederhana. Mereka tinggal di gubuk sederhana dari lumpur dan batu.

Sumber: Idntimes.com

Related posts

Lucinta Luna Buka Baju Didepan Deddy Corbuzier?

admin

5 Fakta Anakonda, Ular Terberat di Dunia

Ayunda Reza

Salah Sedikit Bisa Mati, Ini Tugas Penerjemah Kim Jong Un

admin